Lakukan 5 Tips Ini, Kamu PASTI Kuliah Keluar Negeri!

study-abroad

 

Siapa yang gak mau melanjutkan kuliah ke luar negeri, entah itu sarjana, master, doktor, apapun itu. Apalagi kalau gratis tis tis alias gak bayar. Huoo mau banget dong ya?

Tentunya butuh usaha dan DOA. Tapi usaha dan DOA saja tanpa tahu tips dan triknya juga percuma. Kalau usaha tanpa ilmu memakan waktu satu minggu, maka usaha pake ilmu cuma ngabisin waktu 1 hari! Percaya? Ini tips dan triknya!

1. Cari Beasiswa yang PAS

Ada banyak beasiswa kalau kamu sedikitttt aja berusaha keluar dari rasa malasmu. Searching, baca, tanya, kepoo!! Jangan kepoin mantan mulu sih, kepoin hal-hal yang lebih bermanfaat kayak,… ya beasiswa ini. Nah, kalau kamu benar-benar niat, kamu PASTI udah mikirin dong negara mana dan jurusan APA serta universitas APA, kamu udah tahu informasi detail tentang itu semua. Wajib, kudu, harusss!!!

Karena, jika kamu udah tahu, kamu bisa dengan mudah mutusin beasiswa mana yang bakal kamu fight for. Contohnya, kamu mau ke America, universitas ini, jurusan itu, nah, kamu bisa googling beasiswa apa aja yang tersedia. Nah, kamu liat deh tu syarat beasiswanya apa. Terus partial atau fully funded? Setelah research, baru deh kamu bisa putusin yang mana satu yang kamu mau perjuangkan! Misalnya kamu cocok sama Fulbright and LPDP, jadi kamu bisa fokus sama ini beasiswa. Got it?

2. Perhatikan Syaratnya!

Syarat awal alias administrasi ini bener-bener penting. Jangan pernah remehin! Kamu harus bener-bener telaten dan teliti dalam mengurus ini, niat kamu tercerminkaan lewat syarat ini, kalau asal-asalan, ya berarti kamu cuma main-main aja sama beasiswa ini, mikir aja, mau gak yang ngasih beasiswa ngehamburin duitnya yang banyak untuk orang yang asal-asalan?

3. Personal Essay

Nah, bisanya semua beasiswa itu mensyaratkn personal essay alias Essay tentang diri sendiri. Umumnya 2 sampai 3 halaman. Percaya gak sih, kalau personal essay ini punya daya yang kuat banget utuk memutuskan kelulusan dan kegagalan kamu?! Harus percaya! Karena dari sini tim peniai tahu semua tentang kamu, karakteristik kamu, keinginan kamu, niat kamu, semuanyaa tercermin jelas di personal essay ini. So, make it counted!

4. Interview

Ini pastinya gak kalah penting, tapi tahap ini biasanya tahap paling akhir dari saringan beasiswa. Kamu akan berhadapan langsung dengan beberapa penguji yang siap menayakan banyak hal. Biasanya, penguji kiblatnya personal essay sama CV kamu, jadi kamu harus benar-benar pelajari diri kamu sendiri. Hihiii. Semangat!

5. Optimis!

Yang terakhir adalah yang paling penting. Percuma, sungguh percuma kalau kamu udah ngasih yang terbaik kalau kamu gak optimis. Pesimis itu doa, optimis pun iya, jadi, jangan lupa untuk optimis, lulus atau gagal, yang penting kamu udah ngasih yang terbaik. Gagal hari ini, besok coba lagi, gagal besok, bulan depan coba lagi, gagal bulan depan, tahun depan coba lagi, kalau kamu benar-benar niat, kamu pasti optimis kan?! 🙂

 


Artikel Terkait