8 Hal yang Cuma Anak PKK UMB Menteng yang Ngerti

Universitas Mercu Buana Menteng

Ngejalanin kuliah dengan tugas yang seabrek mungkin bagi sebagian orang udah bikin otak mumet. Nah, apalagi jika ditambah dengan kerjaan Full time ataupun part time mungkin bisa bikin kamu mati mendadak kali :p . Tapi nih sobat, banyak loh temen-temen kita yang udah biasa ngejalanin rutinitas kaya gini.

Hari sabtu minggu yang biasanya dilakuin anak-anak muda buat pacaran, main atau sekedar refreshing ini dipake sama sobat-sobat kita yang berkuliah pada Perkuliahan Program Kelas Karyawan khususnya Sarjana Universitas Mercu Buana di Menteng untuk belajar! Ya, belajar sobat! Mereka semua Kuliah! Kuliah dan Bekerja! Yang kemudian lahirlah istilah “Kulker” alias Kuliah Sambil Kerja *Jreng jreeeeng*

Sebenernya Program Perkuliahan Kelas Karyawan atau disingkat PKK ini gak cuma Universitas Mercu Buana aja yang punya programnya. Universitas-universitas lainnya seperti Universitas Muhammadiyah Jakarta, Universitas Budi Luhur, Universitas Bina Nusanatara (Kalo gak salah) dan banyak lagi juga ada PKK-nya. Lah, kalo ada banyak gitu kenapa yang dibahas disini PKK UMB?

Pertama, Ya karena judulnya emang mau ngebahas tentang PKK UMB Menteng.

Kedua, karena penulis sendiri lagi kuliah di PKK UMB Menteng ini jadi gak susah juga lah buat sekedar cerita atau sharing tentang PKK UMB Menteng ini.

Terus kenapa Menteng? Karena daerahnya menteng gitu? Kenal sama Obama doooong??

Yap, benar dan salah. Bentar dulu dong biar ABe jawab yang ketiga dulu.

Dan yang ketiga, adalah ABe tau kalo emang kampus UMB itu emang ada di dua tempat yaitu Jogjakarta dan Jakarta. Nah, karena yang ABe bahas kali ini adalah UMB yang di daerah Menteng udah pasti Jakarta dong. Terus juga karena UMB Jakarta ini pusatnya ada di Meruya. Makanya biar gak rancu ABe bikin deh judulnya PKK UMB Menteng gitu. Dan terakhir bukan berarti penulis kenal sama Obama juga keles, emangnye penulis lahir jaman belanda apee? *makingakjelas*

Oke gak usah berlama-lama buat kamu yang bener-bener anak PKK UMB Menteng pastinya ngerti 8 hal ini!

1. Parkiran Serasa Masuk Parkiran Mall

Yang ABe maksud disini adalah soal harga, masuk kampus tapi dikenain tarif parkir setara tarif parkir mall yang mahal. Emang sih “Mahal” itu relatif. Tapi, Ayo siapa yang setuju?

Parkiran Motor maksimal Rp. 5000 dan parkiran Mobil Maksimal Rp. 6.000! Beuuh.. kalo menurut ABe jika dibandingin kampus lain yang fasilitasnya gak kalah sama Kampus UMB Menteng ini mah terbilang mahal men, secara di UIN aja bayar parkir motor maksimal cuma Rp. 1.000,- , malah sebelumnya gope.

Kalo lo dua kali bolak balik pake motor dengan perhitungan waktu maksimal aja berarti kan harus ngeluarin duit Rp. 10.000,- . Kalo anak kost kan lumayan bisa dipake buat beli Indomie 5 bungkus :p .

Padahal, kalo di kampus Meruya sendiri itu murah dan gak semahal kaya di kampus menteng, gak nyampe Rp. 5.000,- gitu, di sana cuma kena Rp. 1.500,- atau Rp. 2.500,- (kalo gak salah).
Jadi sih katanya gini, gedung Tedja Buana yang dipake sama PKK UMB itu bukan gedung milik sendiri, jadinya ya gitu deh tarif parkir di kelola dan ditentukan sama pemilik gedung yang harganya gak mahasiswa banget. Cius!

2. Kantin Berubah Jadi Parkiran

Buat lo yang masuk UMB Menteng sebelum tahun 2014 pastinya tau dong kalo sebelumnya tempat parkir yang ada di samping Gedung Joang tepat dan berada kurang lebih 20 meter setelah pintu masuk parkir motor disebelah kanan jalan yang dulunya adalah kantin Mahasiswa dengan jajanan yang merakyat. Yang sekarang udah berubah total jadi tempat parkir motor.

Terus mahasiswa kalo mau jajan dimana dong? Noh lantai 2, harga sih jauuh lebih mahal dari kantin sebelumnya dengan pilihan makanan yang lumayan daripada lumanyun. Lagi-lagi tidak mahasiswa banget 🙁

3. Temenan Sama Orang-orang yang Berpengalaman dan Pro

Keknya dari tadi ngomongin sisi negatif mulu nih, positifnya mana?

Ini dia sisi positifnya, kalo lo yang kuliah kelas reguler mah belum tentu bisa ngerasain kuliah bareng orang-orang yang berpengalaman dan pro kan?

Nah buat anak-anak PKK UMB ini (pengalaman penulis) bisa kuliah bareng orang-orang yang umurnya lebih tua atau bahkan lebih pinter daripada dosennya itu mah hal yang biasa, malah gak sedikit juga yang jabatannya di Perusahaan lebih tinggi daripada dosennya. Justru dengan itu jadi ngebantu banget kalo ngerjain tugas atau apa-apa yang susah kalo nanya ke dosennya langsung.

Dan yang paling penting adalah mereka-mereka ini gak pelit ilmu dan…
lowongan kerjaan pastinya… hehehe 😀

4. Ini Jaket Almamater Buat Apaan Yak…

Kalo kaya anak-anak yang kuliah reguler kan biasa make jaket ini buat seminar atau acara-acara kampus apa gitu atau bahkan buat demo. Nah tapi kalo buat PKK UMB itu…

Iya men, mungkin hal ini remeh ya. Tapi beneran deh, ini jaket gunanya buat apa? Gak pernah dipake kan? Kapan terakhir lo make jaket almamater ini? Paling juga pas lagi nyoba ukuran jaketnya kan?

Kalo penulis sendiri udah gak tau deh kemana itu jaket, terakhir ngeliat sih udah udah dipenuhi sarang laba-laba gitu saking gak pernah dipake.

5. Misteri Lantai 1, 2 dan 3

Ada apakah dengan lantai 1, 2 dan 3? Kenapa selalu gelap? Jangan-jangan tempat itu angker! Atau tempat pesugihan! Atau…. *Jreng Jreeeeeeng*

Haha iya lo pasti pernah mikir gitu kan? Paling enggak bertanya-tanya lah itu sebenernya dipake buat apa sih? Kenapa gue gak pernah dapet kelas di lantai itu? Kenapa lantai itu selalu di skip?
Jadi gini brother and sister, setelah dilakukan penelitian dan observasi mendalam terkait misteri ini didapatkanlah kesimpulan bahwa:

1. Sebenernya lantai-lantai ini adalah gedung perkantoran.
2. Lo anak PKK UMB Menteng yang masuknya cuma sabtu minggu ya emang gak pernah tau kalo sebenernya disini juga ada kehidupan, coba deh sekali-kali lo dateng di hari kerja, niscaya ada kehidupan disana (coba aja, penulis sendiri belom pernah ngebuktiin langsung sih :p ).
3. Ada juga kok kelas di lantai-lantai ini, contohnya penulis sendiri waktu semester 4 lalu pernah dapet kelas di lantai 2 (lupa ruang berapa).

6. Enaknya, Bayaran Bisa di Cicil

Buat para karyawan yang gajiannya sebulan sekali ya enak dong bisa nyicil bayarannya. Di PKK UMB ini bayaran uang semester sama uang gedungnya bisa dicicil bro!

Apalagi buat PKK UMB Menteng yang biaya kuliahnya relatif mahal ya. Ya lumayan lah jadi ngebantu mahasiswa banget yang mau tetep kuliah pake duit sendiri tanpa terbebani dengan uang kuliah yang besar dimuka!

7. Kampus Meruya? Ampun daaah…

Buat lo yang rumahnya deket-deket kampus menteng, jangan sampe dah lo punya masalah sama administrasi UMB sehingga mengharuskan elo buat ngurus ke kampus pusat di Meruya. Ya Meruya di kebon jeruk!

Ampuun dah… gak lagi-lagi kesana. Buat yang kesana pake motor apalagi jalan kaki bersiap-siaplah bawa ember yang di isi es batu jika sewaktu-waktu pantat lo bengkak karena jauhnya minta maap. Jauh perjalanan yang ditempuh bak mendaki gunung Everest di Nepal dan menyeberangi Samudera Hindia.

Apakah engkau juga merasakan apa yang daku rasakan wahai Mahasiswa PKK UMB Menteng?

Catatan: Ini tidak berlaku kalo lo kesana pake mobil sama sopir lewat jalan tol apalagi pake Helicopter.

8. Asyiknya Kuliah sambil Kerja

Kuliah sambil kerja itu penuh tantangan bro. Apa tantangannya? Saat lo harus masuk kuliah dan lo masih kerja disitulah tantangannya!

Saat tugas kantor numpuk dan harus kuliah disaat yang bersamaan, dari situ lo harus belajar cara bernegosiasi sama bos. Atau juga sebaliknya, disaat tugas kuliah numpuk dan lo harus ngantor/ lembur disaat yang bersamaan lo juga harus belajar bernegosiasi dengan dosen lo.

Emang sih kadang ada aja dosen killer yang gak mau tau urusan kantor lo, mereka gak peduli sebanyak apa tugas dikantor yang penting yang mereka peduli adalah lo harus bisa ngikutin mata kuliah mereka dengan segala peraturan-peraturannya.

Kedengerannya mengerikan ya? Tapi begitulah kami para Para Mahasiswa Kulker. Menjalani apa yang orang lain takutkan. *Ajiib

Selain skill belajar dan bekerja, bisa membagi waktu dan fokus udah pasti skill yang harus dimiliki oleh para Kulker ini. Lo harus memfokuskan pikiran lo di dua hal tersebut. Semua sama-sama penting. Kerja untuk bayar uang kuliah, kuliah untuk masa depan.

Ah ngapain hidup dibikin susah sama kuliah sambil kerja?

Inget kata pepatah, berakit-rakit ke hulu berenang renang ke tepian. Bersakit sakit dahulu bersenang senang kemudian.

Iya itu pepatah yang menggambarkan para kulker, emang sih keliatannya susah dan kalo dijalanin juga gak mudah. Tapi para kulker ini secara gak langsung berinvestasi di dua hal sekaligus secara bersamaan.

Pertama, anak-anak kulker saat berkuliah berinvestasi ilmu yang di dapatkan dari bangku kuliah.

Kedua, anak-anak kulker saat bekerja pun berinvestasi pengalaman kerja yang di dapatkan di tempat dia bekerja.

Jadi, saat lulus nanti anak-anak kulker ini udah mumpuni banget buat terjun langsung ke dunia kerja. Ilmu dapet, gelar sarjana dapet dan paling enggak pengalaman bekerja selama kuliah juga dapet. Wuih. Mantab kan?!

Begitulah, dunia kuliah sambil bekerja PKK UMB Menteng yang bisa penulis bagi. Kalo soal sidang sama skripsi penulis belom nyampe kesitu jadi belom punya kapasitas buat share pengalaman atau mungkin dari kamu ada yang punya pengalaman. Share ya!

Itulah 8 hal yang cuma dirasain atau dimengerti sama Anak PKK UMB Menteng, sebenernya sih masih banyak cuma penulis keburu capek buat ngelanjutin haha. See yaa…!